Polri

Berita Klitih Resahkan Warga Jember, Ancaman Hukuman Bagi Penyebarnya

Redaksi
×

Berita Klitih Resahkan Warga Jember, Ancaman Hukuman Bagi Penyebarnya

Sebarkan artikel ini

Jember, PORTALBANGSA.CO.ID – Kehebohan muncul di media sosial terkait berita klitih di Jember yang menimbulkan keresahan di masyarakat. Informasi tak jelas berkembang cepat, namun pihak berwajib menegaskan bahwa penyebar berita klitih dapat dijerat dengan Undang-Undang Informasi dan Transaksi Elektronik (UU ITE).Jumat (17/11/2023)

Memang ada laporan warga tentang sejumlah orang tak dikenal membawa clurit di kawasan Ajung, “Namun laporan ini masih dalam tahap penyelidikan dan belum dapat dipastikan keterkaitannya dengan klitih. Kami akan meningkatkan intensitas penyelidikan dan Patroli di tempat yang dilaporkan serta daerah rawan”, seperti yang dijelaskan oleh Kapolsek Ajung AKP Idham Chalid saat dikonfirmasi.

BACA JUGA :
Debtcolector di Jember Diringkus Polisi, Begini Kronologisnya

Lanjut Kapolsek Ajung mengatakan, ” Kami akan selalu merespon apa yang menjadi keluhan masyarakat demi terciptanya situasi yang aman dan kondusif bagi masyarakat”, tuturnya. Minggu (19/11/2023)

Sementara itu Kaur Bin ops Satreskrim (KBO Satreskrim) Polres Jember, Iptu Dwi Sugiyanto, menyampaikan “Kalau memang ada hal yang meresahkan masyarakat apalagi ada korban disarankan untuk melaporkan,” katanya.

Menyikapi situasi seperti ini, sangat penting bagi kita semua untuk tidak menyebarkan informasi tanpa kejelasan. Penyebaran berita klitih yang tidak jelas di media sosial, dapat menimbulkan kepanikan dan keresahan masyarakat.

BACA JUGA :
DPS Apresiasi Pengamanan Arus Mudik dan Balik Lebaran 2023, Polresta Sidoarjo

Bagi penyebar berita yang tidak jelas atau mengandung informasi palsu dan berpotensi bohong yang dapat merugikan individu atau kelompok tertentu, serta merusak kepercayaan masyarakat terhadap informasi yang disajikan di media sosial akan mendapat konsekuensi hukum atau terjerat dengan undang undang ITE.

Penting untuk diingat bahwa menyebarkan berita palsu dapat merugikan banyak pihak dan dapat berdampak serius terhadap keamanan serta stabilitas sosial. Hati-hati dan kewaspadaan dalam mengonsumsi serta menyebarkan informasi online adalah kunci untuk mencegah penyebaran berita tidak jelas dan bohong

BACA JUGA :
Pekerja Honorer Dispenduk Diciduk Polres Jember Terlibat Kasus Pencurian

Untuk menanggulangi isu berita tidak jelas dan bohong, penting dilakukan bagi masyarakat untuk :

  1. Memeriksa Sumber Berita: Pastikan mendapatkan informasi dari sumber yang terpercaya dan dapat dipertanggungjawabkan.
  2. Verifikasi Informasi: Sebelum menyebarkan berita, pastikan kebenaran informasi dengan melakukan verifikasi dari berbagai sumber yang dapat dipercaya.
  3. Melaporkan Informasi Palsu: Jika menemui berita yang mencurigakan atau berpotensi melanggar UU ITE, laporkan kepada pihak berwenang agar dapat ditindaklanjuti sesuai hukum yang berlaku.
  4. Edukasi Publik: Peningkatan literasi digital dan pemahaman masyarakat tentang risiko berita palsu dapat membantu mencegah penyebaran informasi yang tidak benar.